cara penulisan judul buku dalam kalimat

Begini Cara Penulisan Judul Buku dalam Kalimat

Hai gaes, ngomongin soal cara penulisan judul buku dalam kalimat nih, lo pernah nggak sih ngebayangin diri lo nulis sebuah buku trus bisa deal sama penerbit dan karya lo dicetak. Ngebayangin karya pertama lo bisa dipajang di sebuah rak toko buku, berjejeran dengan buku-buku terkenal dari milik para penulis terkenal? 

Pastinya, impian lo bakalan keren banget kalo bisa sampe terealisasi, kebetulan disini gue mau share sedikit tips yang berguna buat lo. Ya, bisa dibilang termasuk sebagian dari proses panjang biar naskah lo bisa diterima penerbit dan dicetak jadi buku sih. 

Gue mau berbagi tips cara penulisan judul buku dalam kalimat nih, simak baik-baik ya.

Pertama, judul buku lo harus sesuai sama Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI) gaes. Soal ini tuh udah ngga bisa ditawar-tawar lagi deh. Kayak gini nih pedoman dari PUEBI yang mesti lo inget dan pelajari kalo lagi bikin judul buku.

  • Setiap awalan kata dalam judul buku yang lo tulis tuh kudu diawali pake huruf besar, maksudnya tuh huruf kapital. 
  • Tapi dilain sisi, dalam kondisi tertentu, lo wajib menggunakan huruf kecil kalo ada padanan kata dalam judul buku yang lo tulis itu bersifat partikel. Artinya, antara kata penghubung (konjungsi) sama kata depan (preposisi) trus juga kata seruan (interjeksi) itu wajib lo tulis pake huruf kecil gaes.
  • Lo wajib nulis pake awalan huruf kapital buat kalimat yang bersifat pengulangan, misal nih ; Jalan-jalan, Makan-makan, Undang-undang. Artinya, kata dengan pola pengulangan yang sama itu wajib ditulis dengan awalan huruf kapital dalam judul buku yang lo tulis. 
  • Penulisan dengan awalan huruf kapital ternyata ngga hanya pada kata yang memiliki pola pengulangan yang sama aja. Penggunaan huruf kapital di awal kalimat juga wajib dipake kalo lo pake kata ulang yang bersifat imbuhan dalam judul buku lo. Kayak gini nih contohnya ; Termehek-mehek, Terlunta-lunta, Lauk-pauk, jadi seperti itu gaes. 

Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI) edisi ketiga nih juga ngejelasin kalo ada dua aturan dalam penulisan judul dalam kalimat. Pertama, dalam penulisan judul buku, judul majalah atau tajuk dalam koran tuh ditulis pake huruf miring gaes. Beda halnya kalo dalam penulisan judul film atau lagu, penulisannya tuh pake tanda petik gaes, termasuk dalam penulisan di bagian bab buku sih. 

Penjelasannya sih sederhana, aturan umum penggunaan huruf miring itu digunakan pada karya yang bisa dikoleksi dan memuat materi yang sangat panjang dan padat, kayak buku dan surat kabar. Sedangkan aturan umum pengunaan tanda petik dalam penulisan kalimat judul tuh dipake buat karya yang ngga terlalu panjang, kayak Cerpen, Novel ama puisi contohnya. 

Aturan umum penggunaan huruf miring dalam penulisan judul pada karya yang padat akan materi, panjang dan bisa dikoleksi tuh ada dasarnya. Jadi, American Psychological Associaton (APA), Chicago Manual of Style (CMS) sama Modern Language Association (MLA) udah menyepakati aturan penggunaan huruf miring terkait cara penulisan judul buku dalam kalimat gaes. 

Gue kasih contoh nih, cara penggunaan huruf miring pada judul buku sama pengguaan tanda petik, biar lo paham dan bisa ngebedain. 

  • Buku dan bab ; Bab “Chord Gitar” pada buku Mahir Gitar dalam 1 Minggu. 
  • Film dan Adegan ; Adegan “Perang” pada film Serigala Terakhir.

Jadi, seperti itu gaes yang bisa gue share ke lo semua mengenai cara penulisan judul buku dalam kalimat. Semoga bisa ngebantu lo dalam usaha menerbitkan buku karya pertama lo, semangat!

Related Posts